Belajar Pernikahan Dari Puisi Tragedi Winka dan Sihka (Personal Point Of View)

Belajar Pernikahan Dari Puisi Tragedi Winka dan Sihka (Personal Point Of View)

Topik tentang pernikahan selau dapat menyedot animo banyak orang. Angan-angan tentang kehidupan yang selalu bahagia pasca menikah merupakan hal yang lumrah ditemui pada banyak anak muda era ini. Padahal (katanya) untuk meraih hal itu tidaklah mudah, apa lagi kalau cuma dengan cara ngayal sambil scrolling Instagram seleb yang posting foto-foto couple^^ (Tuman).

Guru SMA ku dulu sering bilang:
Pernikahan itu indah dalam hayalan, sederhana dalam kenyataan
Dalam kehidupan pernikahan/perkawinan, perjalanan tidak akan semudah dalam hayalan, tidak sedikit tragedi terjadi dalam sebuah pernikahan. Seperti yang tergambar dalam puisi karya Sutardji Calzoum Bachri yang berjudul Tragedi Winka dan Sihka.

TRAGEDI WINKA & SIHKA

Oleh : Sutardji Calzoum Bachri

 
             kawin
                     kawin
                              kawin
                                      kawin
                                                  kawin
                                              ka
                                          win
                                       ka
                                  win
                              ka
                          win
                      ka
                win
            ka
                winka
                        winka
                                winka
                                        sihka
                                                sihka
                                                        sihka
                                                                sih
                                                            ka
                                                        sih
                                                    ka
                                                sih
                                            ka
                                        sih
                                    ka
                                sih
                            ka
                                sih
                                    sih
                                        sih
                                            sih
                                                sih
                                                    sih
                                                        ka
                                                            Ku

Analisis Makna Puisi Tragedi Winka dan Sihka (Personal Point Of View)

Secara gamblang dapat diketahui bahwa puisi ini adalah jenis puisi kotemporer, memiliki pola zig-zag yang menggambarkan sebuah perjalanan dalam kehidupan sebuah perkawinan yang penuh dengan lika-liku.

Dalam puisi ini hanya terdapat empat suku kata, yaitu: ka, win, sih, dan Ku. Dari keempat suku kata tersebut, terbentuk beberapa pilihan kata: kawin, winka, sihka, ka, win, sih, dan Ku. 

Beberapa kata tersebut merupakan kata yang tidak mempunyai makna dalam kamus Bahasa Indonesia yang merupakan hasil pembebasan dari penulisnya. 

Puisi diawali dengan kata Kawin berarti sebuah pernikahan dimana dua orang menyatu membentuk keluarga, lalu lama kelamaan setelah lima kali disebut kata kawin menjadi tidak utuh. Kata tidak utuh itu bertahan cukup lama menandai sebuah usaha untuk mempertahankannya.

Setelah mengalami ketidakutuhan tersebut kata itu berbalik menjadi Winka yang menggambarkan makna kebalikan dari kata awalnya yaitu perpisahan. 

Begitu juga dengan kata Sihka yang merupakan kebalikan dari kata kasih, kemudian berubah menjdi penggalan sih dan ka yang secara bahasa tidak mempunyai arti apa pun, menggambarkan sebuah kehampaan setelah tragedi itu terjadi.

kata Ku pada akhir puisi menyiratkan bahwa peristiwa dalam puisi tersebut dialami oleh seseorang.
===============================

Dari puisi ini diketahui bahwa pernikahan bukanlah hal yang mudah, dibutuhkan persiapan yang matang dan bekal yang banyak. Yang pasti menurutku pribadi pernikahan bukan sekedar tentang pernikahan tetapi tentang kehidupan yang kompleks.



Rani Oktapiani
Hanya seorang seperti kebanyakan orang

Related Posts

14 komentar

  1. Uwuw keren banget mba :"(((( speechless. Puisi yang saya kira "apaan sih?" ternyata punya makna sedalam itu.

    BalasHapus
  2. Rena sampe pakek mode "tampilan desktop" saking penasaran dengan bentuk puisi tersebut. Kayaknya kami pernah jaman sekolah dulu, ditugasin bikin puisi berbentuk gitu. Lupa namanya wkwk. Btw, penafsiran maknanya keren. Se-uwuw itu ternyata.

    BalasHapus
  3. Wkwkkw keren juga bedah puisi, kupikir tadi gabut nulis kawin zig zag begitu, ternyata ada makna mendalamnya🤤

    BalasHapus
  4. Woaaahh...

    Dibalik kata kawin trnyata punya makna yang mendalam, kawin bukanlah sebuah hal yang layak dipermainkan.. Winka dan Shika..

    BalasHapus
  5. Keren puisinya, tidak biasa. Aku tidak terlalu faham sih hahaaa

    BalasHapus
  6. Penyair itu memang misterius ya mbak wkwk. Cuma dia dan org2 tertentu yg paham maknanya. Ulu2 suka deh haha. Dr puisi yg singkat td dalem bnr makna yg bisa kita dpt ttg pernikahan :))

    BalasHapus
  7. teringat saat di bombardir soal b. indonesia untuk persiapan ujian nasional SMA, bahas soal tentang puisi ini, pasti saya lewatkan dan lanjut ke soal selanjutnya.

    BalasHapus
  8. Pernah baca puisi ini, dikira apaan dah bentuknya zig zag. Eh ternyata maknanya deep banget ya mbak huhu

    Keren sih ini-,-

    BalasHapus
  9. Boleh bedah puisinya. Mengingat puisi ini ndak semua org bisa faham :v

    BalasHapus
  10. Puisi itu kadang dimaknai berbeda-beda oleh pembaca. Barangkali, jika puisi itu tidak ditafsirkan oleh penciptanya, bisa jadi pembacanya akan liar dalam menafsirkan. #dwiki

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maka menurutku itulah tujuan puisi berusaha menyampaikan makna dari penulis kepada pembaca.

      Hapus
  11. Puisinya cuma kayak gitu ajaa? Wk

    Salam
    Blog Jendela Rahman

    BalasHapus
  12. Wah... analisis kata yang luar biasa mbak...jika kita pelajari bisa bermanfaat.

    BalasHapus
  13. Kalau aku memaknainya mereka belum berpisah. Karena muncul kata kasih.
    Aku rasa mereka berusaha bertahan dengan kasih. Di akhir memang masih jadi pertanyaan sih, "kaku" kah penutupnya? Apakah itu artinya mereka tetap bertahan bersama meski telah menjadi kaku, atau karena kaku mereka memutuskan berpisah?

    BalasHapus

Posting Komentar

Terimakasih telah membaca, bagaimana menurut mu ?

Subscribe Our Newsletter